Wisata Festival Lampion Di Asia

Wisata Festival Lampion Di Asia

visit-palau – Festival Lampion memang identik dengan negara-negara di benua Asia. Biasanya festival ini diadakan untuk merayakan tahun baru atau hari raya keagamaan tertentu. Termasuk Indonesia, Festival Lampion merupakan salah satu kegiatan yang menarik dan juga menarik perhatian wisatawan mancanegara. Beberapa Festival Lampion Ini Adalah Festival Paling Populer di Asia Termasuk Indonesia! Mari kita bersenang-senang!

Wisata Festival Lampion Di Asia

1. Festival Lampion di Candi Borobudur

Festival Lampion di Candi Borobudur
Suara.com

Waisak 2019 sebentar lagi datang, Waktunya Festival Lampion Waisak digelar di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Festival Lentera Waisak di Kuil Brobudur menjadi salah satu momen perayaan Waisak yang paling bersemangat di tahun 2019. Pasalnya, Festival Lampion Waisak yang diadakan di Candi Borobudur ini tidak hanya dihadiri umat Buddha yang merayakan Waisak 2019 saja, tetapi juga oleh masyarakat yang ingin merevitalisasi.

Menurut kalender Masehi, Wisack 2019 akan dilaksanakan pada tanggal 19 Mei 2019. Seperti yang kita ketahui bersama, Hari Raya Waisak merupakan hari tertua bagi umat Budha. Umat ​​Buddha akan memperingati tiga peristiwa penting di hari ini, yaitu kelahiran Sidharta Gautama, pendiri dan pendiri agama Buddha, dan Sidharta Gautama yang menjadi tercerahkan dan menjadi Buddha. (Sidharta Gautama) pencapaian dan hari kematian stupa (Gautama). .

Karenanya, peringatan semacam ini biasa disebut perayaan Tri Suci Waisak. Bertepatan dengan hari raya Waisak, dan acara yang diadakan di Candi Borobudur tidak pernah terlewatkan. Acara ini tidak lain adalah Festival Lampion Waisak yang rutin diadakan di Pura Kerajaan Mataram Kuno. Ribuan lampion kertas nantinya akan dikirim ke langit Magelang yang masih belum tercemar oleh cahaya. Saat lentera berkedip di langit seperti sekelompok rasi bintang, saya merasakan suasana damai.

Dengan menjaminnya, Anda akan semakin banyak hadir di Instagram! Nanti dalam perayaan Tri Suci Waisak, Candi Borobudur akan mengadakan Acara Terbang Lentera Waisak 2019 di dua tempat.

Baca Juga : Daerah Di Indonesia Ini Terkenal Dengan Penduduk Wanita Yang Cantik Cantik

2. Festival Hoi An di Vietnam

Festival Hoi An di Vietnam
Pinterest

Jika Anda berencana pergi ke Hoi An tetapi ingin menentukan waktu yang tepat, harap pertimbangkan untuk merencanakan perjalanan di sekitar Festival Lampion di Hoi An. Ini pasti momen yang menarik untuk mengalami Hoi An dan alasan populer untuk menarik wisatawan ke Hoi An. Namun, jika Anda tidak tiba di Hoi An pada tanggal yang benar, ingatlah bahwa Anda masih dapat menyaksikan lentera yang bersinar menerangi jalan-jalan yang gelap hampir setiap malam sepanjang tahun, dan Anda bahkan dapat memilih untuk membeli lentera.

Untuk spiritualitas umat Buddha dan Konfusianisme Vietnam, Festival Lampion atau Festival Pertengahan Musim Gugur Hoi An sangat penting. Ini adalah perayaan bulanan yang berlangsung pada hari ke-14 kalender lunar atau sekitar bulan purnama. Semua lampu di kota dimatikan dan diganti dengan lampion kertas dan lilin yang mengapung di sungai.

Lampion adalah hadiah untuk roh dan leluhur, dan ini adalah tradisi Tionghoa. Namun, di Hoi An, turis lebih sering berpartisipasi. Tanggal pasti bulan purnama akan berubah karena beberapa bulan lunar memiliki 29 hari, sementara yang lain memiliki 30 hari. Namun, penyelenggara Hoi An menyederhanakan aktivitas setiap orang dengan mengadakan festival pada tanggal 14 kalender Masehi setiap bulan (terlepas dari bulan purnama). Jadwal tanggal festival bulan purnama dapat dilihat di sini.

Di sekitar Sungai Kota Tua, warga akan menjual lampion kertas dengan lilin. Cara tradisional adalah dengan menempelkan lentera itu sendiri ke sungai sebagai persembahan kepada leluhur dan dewa tanah. Sungguh menakjubkan melihat ratusan lentera berkilauan di sungai dan tempat lain. Jika benar-benar meriah, Anda bahkan bisa naik speedboat untuk mengagumi lampion dari sudut lain.

3. Festival Lampion Kue Bulan di Singapura

Festival Lampion Kue Bulan di Singapura
Pegipegi

Festival Pertengahan Musim Gugur di Singapura dikenal sebagai salah satu festival paling menarik di Tiongkok yang merayakan panen musim gugur dengan berkumpul bersama anggota keluarga, menyalakan lampion, dan makan kue bulan.

Sebagai tanda bahwa panen musim gugur akan segera berakhir, Festival Pertengahan Musim Gugur sebenarnya adalah waktu untuk berterima kasih kepada para dewa. Saat ini, bulan bersinar paling terang, sehingga legenda tentang bulan selalu mengiringi perayaan ini. Salah satu cerita paling terkenal adalah tentang pengalaman Chang Er (Chang Er), istri seorang raja otoriter, yang merobohkan obat mujarab yang ingin diminum suaminya untuk membebaskan orang-orang dari aturan kekerasan pria ini. Dikatakan bahwa dia kemudian terbang ke bulan, dan sejak itu, orang Cina menganggapnya sebagai dewi bulan.

Karena inti dari Festival Pertengahan Musim Gugur adalah untuk menghormati bulan, perayaan tersebut hanya dimulai setelah matahari terbenam. Pesta mengamati bulan adalah cara yang populer untuk menikmati momen ini, karena keluarga dan teman sedang duduk di taman, di bawah cahaya lembut lampion kertas, minum teh, dan makan kue bulan. Jika terinspirasi, mereka bisa menulis dengan gaya Dinasti Tang. Puisi .

Anak-anak menyukai festival ini karena mereka berkesempatan untuk menggantungkan lampion. Lentera lilin tradisional terbuat dari kertas dan dibentuk menjadi berbagai bentuk, dari mobil hingga karakter kartun. Seiring waktu, ada baterai versi plastik yang dapat bekerja. Dalam beberapa perayaan di pulau ini, Anda dapat berhubungan langsung dengan lampion asli, terutama di Chinatown, di mana lampion yang besar dan indah keajaiban seni dan kerajinan tradisional, ditampilkan.

Baca Juga : Tempat Wisata Yang Ada Di Australia Yang Wajib Anda Kunjungi

4. Perayaan Diwali di India

Perayaan Diwali di India
IDN Times

Diwali sering juga disebut dengan Dipavali, atau Deepavali dan juga Dipawali, namun semuanya memiliki arti yang sama yaitu “lampu festival”. Perayaan ini melambangkan kemenangan baik dan jahat, yang merupakan simbol cahaya yang mengatasi kegelapan.

Diwali sangat penting bagi umat Hindu, terutama di sebagian besar negara seperti India. Seperti apa perayaan Diwali? Ini adalah fakta.
– Rayakan selama lima hari berturut-turut
Diwali adalah festival paling populer dan dinantikan di India. Perayaan tersebut didasarkan pada kalender India bulan Ashwayuja selama lima hari berturut-turut. Tahun ini adalah 14 November 2020. Hari ini, mereka menggunakan momen ini untuk berinteraksi, mengunjungi, dan memperkuat hubungan keluarga.
– Setiap hari memiliki arti dan perayaan yang berbeda
Perayaan ini memiliki makna dan tradisi sehari-hari. Hari pertama disebut Vasu Daras, dan didedikasikan untuk hewan yang dianggap suci oleh umat Hindu. Keesokan harinya disebut Dhan Teras, memperingati kemunculan Lord Dhanvantari dari laut.Mereka percaya bahwa barang berharga yang dibeli hari ini, seperti emas dan perak, akan membawa keberuntungan sepanjang tahun. Hari ketiga (disebut juga Naraka Chaturdashi) merupakan puncak dari perayaan Diwali yang penuh dengan pembuatan rangoli, nasi. dan Rasa bumbu dekorasi tepung. Hari ini, umat Hindu memperingati kemenangan Dewa Krishna atas raksasa jahat Narazora. Hari keempat atau Laksmi Puja biasanya penuh dengan pemujaan kepada Dewi Laksmi pembawa kesejahteraan, dan Dewa Ganesha pembawa keberuntungan. Hari terakhir Sri Krishna mengangkat Gunung Govadhana dan menyelamatkan orang dan ternak dari banjir, Pratipada, Bali, adalah sebuah peringatan.
– Festival Cahaya Tradisional India
Seperti namanya, saat Diwali tiba, setiap sudut kota akan dipenuhi cahaya dari lampu. Perayaannya meriah dan meriah, dan kembang api juga hidup. Selain itu, orang India biasanya menggunakan diya, yaitu lampu minyak tradisional yang terbuat dari tanah liat.
– Tradisi membagikan manisan
Tradisi unik lain yang ada dalam perayaan Diwali adalah pemberian mitai atau manisan, seperti permen. Tetangga, anggota keluarga, atau kerabat akan saling memberikan manisan, dan manisan ini biasanya termasuk manisan klasik India seperti Lado, Buffy, Spicy, dan Harrybis. Namun, permen lain seperti coklat juga merupakan hadiah yang sah.
– Merayakan Tuhan Rama dan Dewi Sinta kembali ke Ayodhya

5. Seoul Lantern Festival di Korea Selatan

Seoul Lantern Festival di Korea Selatan
Kumparan

Masa gugur hendak lekas selesai serta masa dingin hendak tiba. Bersamaan dengan itu, Korea Selatan menggelar festival unik dan menarik bagi wisatawan mancanegara maupun domestik. Ini adalah Festival Lentera Seoul atau Festival Lentera Seoul. Ratusan lampion akan didekorasi di aliran sungai Cheonggyecheon. Lampion ini seperti lampu yang bertebaran, dan pasti akan memberikan kesan romantis di Seoul.

Festival Lampion Korea tahun ini diadakan dari awal November hingga akhir November. Warga Korea dan turis asing dapat berpartisipasi dalam Festival Lampion selama dua minggu. Festival Lampion diadakan di jantung kota besar Seoul, tepatnya di Cheonggyecheon. Turut serta dalam festival ini adalah negara-negara yang memamerkan kreasi lampion.

Festival ini diselenggarakan oleh Pemerintah Metropolitan Seoul dan panjangnya sekitar 2 kilometer. Di sepanjang Lembah Cheonggyecheon, ratusan lampion yang terbuat dari berbagai bentuk, ukuran dan warna diletakkan di antara Jembatan Samilgyo dan Jembatan Supyogyo (Supyogyo). Acara akan diadakan mulai pukul 17.00 hingga 23.00 setiap hari.

Lampion ini membentuk berbagai macam bentuk. Ada penjaga kerajaan, robot, ikan, rumah Korea dan berbagai karakter lainnya. Di setiap lampion yang dipajang, terdapat pesan dari pabrikan dan pabrikan. Tidak hanya bisa mengapresiasi keindahan lampion, pengunjung juga bisa belajar banyak tentang sejarah karakter yang ada di lampion tersebut.

Selain mengagumi indahnya lampu, kami juga mempersilakan pengunjung untuk berpartisipasi dalam program pengalaman dan menikmati makanan lezat. Selama musim liburan, akan ada beberapa truk makanan yang dapat dipilih, menawarkan makanan pembuka yang lezat dan makanan lezat lainnya. Pengunjung juga dapat membuat keinginan dengan menulis catatan di lentera dan mengaturnya agar mengapung di sungai. Di stan pengalaman festival di bawah Jembatan Gwanggyeong Aliran Cheonggyecheon, Anda dapat membeli lentera harapan seharga 3.000 yuan. Perlu dicatat bahwa untuk alasan keamanan, lentera yang mengapung di aliran Cheonggyecheon tidak akan dikumpulkan dan dikembalikan kepada pemiliknya saat mengambang.

6. Festival Loy Krathong di Thailand

Festival Loy Krathong di Thailand
TripSavvy

Festival Yipeng adalah tradisi mengapung Khom Loy / lampion di udara pada malam hari, merupakan pemandangan spektakuler melihat banyaknya lampion yang diluncurkan ke udara pada waktu yang bersamaan. Salah satu festival terindah di dunia!

Selain memberi hormat kepada para dewa, lentera ini perlu diluncurkan, yang juga akan membawa kesialan dan kesialan ke udara, terutama jika lampion tersebut bisa hilang dari pandangan sebelum api internal dipadamkan. Seperti halnya memasukkan krathong ke dalam air, Anda akan memegang lampion bersama keluarga atau teman terdekat lalu menaruhnya di udara. Biasanya, orang berdoa sebentar sebelum memasang lampion. Untuk kekasih. Momen ini juga dianggap sama romantisnya dengan hari Valentine, karena saat ini bulan purnama sedang bersinar dengan indahnya, lalu melihat ribuan lampu yang berkilauan di langit merupakan kenangan romantis yang sangat indah dan tak terlupakan.

Terkadang, seseorang akan menuliskan alamatnya di lentera sehingga orang yang menemukan lampion bisa meminta uang kepada pemilik lampion. Bagikan keberuntungan. Khom Loy, juga dikenal sebagai Khom Fai, secara harfiah berarti “lampu mengambang”. Khom Loy adalah tabung kertas setinggi kurang lebih satu meter yang ditopang oleh bambu atau rangka kawat, di bagian bawah tabung terdapat nampan wadah kecil berisi kapas yang dibasahi minyak tanah. Saat dinyalakan, udara panas yang dihasilkan akan terperangkap di lentera selama satu menit dan menghasilkan panas yang cukup untuk mengangkat lentera ke udara, dan Loi Khom terbang ke langit. Biasanya masyarakat menyalakan petasan dan petasan yang akan terbakar sehingga bisa meledak saat lampion terbakar.

Kini, Loy Krathong dan Yi Peng akan dirayakan hampir bersamaan, sehingga seluruh kota Chiang Mai semakin indah, karena banyak penduduk menggunakan berbagai lampion untuk menghiasi rumahnya. Khwaen digantung di lampion Khom pariwat digantung di kuil, berputar karena panasnya lilin di dalamnya, dan berbagai dekorasi lainnya membuat kota lebih hidup.

7. Festival Lampion Yamaga di Jepang

Festival Lampion Yamaga di Jepang
Japan Info

Orang Jepang merayakan banyak festival. Namun, Festival Lampion Yamaga adalah salah satu festival terbesar. Festival ini diadakan setiap tahun dari tanggal 15 hingga 16 Agustus di Kuil Omiya di Kota Yamaga, Kumamoto. Tujuan festival ini adalah untuk mengingatkan orang-orang bahwa ketika Kaisar Keiko dan rombongannya terhalang oleh kabut, penduduk desa menyalakan obor untuk menerangi jalan mereka. Cerita ini kemudian dipentaskan sebagai salah satu acara utama dari festival dua hari tersebut.

Di hari pertama festival, terdapat tiga kegiatan utama. Pada pukul 6:30 sore, tarian dedikasi lentera diadakan di Kuil Omiya. Kemudian, pada pertunjukan kembang api di Sungai Kikuchi pada pukul 8:00 malam, sekitar 4.000 kembang api menerangi langit malam.

Hari kedua dimulai pukul 19.30 pada upacara penyambutan kaisar kuno di kedua sisi Sungai Kikuchi. Ini diikuti dengan parade tradisional Daimatsu dari Sungai Kikuchi ke Sekolah Dasar Yamaga. Tarian utamanya adalah Sennin Toro Odori (Sennin Toro Odori), sebuah tarian tradisional yang terdiri dari 1.000 wanita yang akan mengenakan yukata putih, ikat kepala dan ikat kepala berwarna merah serta tampil di kepala mereka. Tidak hanya itu, anak laki-laki ini akan berpartisipasi dalam kompetisi dengan kostum tradisional, menunjukkan bahwa mereka salah mengangkat obor saat menyambut kaisar. Kemudian, para wanita ini akan menyanyikan lagu tradisional Yoheho, yang artinya “buat kita semua mabuk!”

Setelah insiden Sennin Toro Odori, pada pukul 8:00 malam, pertunjukan panggung yang mengenakan kostum tradisional memungkinkan kaisar untuk memimpin kaisar keluar dari kabut dalam parade Pine Torch di kedua sisi Sungai Kikuchi. Festival mengungkapkan rasa syukur dengan doa Agari Toro. Ritual ini termasuk mempersembahkan lampion atau lampion ke Kuil Omiya pada hari pertama festival.Lentera Yamaga adalah karya seni yang dibuat dengan kerajinan tangan tradisional, hanya menggunakan kertas dan lem. Setelah festival, lampion ini akan ditampilkan setelah acara Sennin Toro Odori yang diadakan pada pukul 20:00. Pria dengan pakaian tradisional akan memimpin kaisar keluar dari kabut dalam parade obor pinus di kedua sisi Sungai Kikuchi pada pukul 8:00 malam.

Festival mengungkapkan rasa syukur dengan doa Agari Toro pada sesi akhirnya. Ritual ini termasuk mempersembahkan sesajian hono toro atau lampion ke Kuil Omiya pada hari pertama festival.Lentera Yamaga adalah karya seni yang dibuat dengan kerajinan tangan tradisional, hanya menggunakan kertas dan lem.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0